Sunday, November 22, 2015

Boleh Jadi...




Boleh jadi.

Orang paling bijak itu, boleh jadi paling banyak menelan kehidupan yang menyakitkan, tersakiti oleh sekitarnya. Tapi dia memilih menjadikannya pelajaran berharga.

Orang paling baik itu, boleh jadi paling kesepian, ditinggalkan oleh sekitarnya. Tapi dia memilih menjadikannya alasan untuk terus berbuat baik, karena dia tahu tidak enaknya sendiri.

Orang paling berani itu, boleh jadi pa...ling penakut, tersudutkan. Tapi dia tidak punya pilihan lagi, memutuskan mulai berani.

Orang paling kuat itu, boleh jadi paling sering menangis, tergugu, terisak. Tapi dia memilih melakukannya diam-diam, untuk kemudian menyeka wajah, tersenyum di luar, menjadi lebih kuat setiap hari.

Nasihat2 lama itu selalu menarik untuk difikirkan. Kerana kita selalu punya kesempatan menjadikan segala hal sebagai pelajaran. Bukan sebaliknya, sibuk curhat, berisik, tumpah dimana2, untuk kemudian tiada manfaatnya, dan tidak membawa kita kemana2. 

Pilihan selalu ada di tangan kita.

Quoted by Tere Liye.


Thursday, October 1, 2015

Final Sem





" Ilmu ada dalam perut buku, tetapi kuncinya ada pada dada para pemuda "


Kata-kata yang ringkas, dicatit di sisi kertas, ayat yang pendek tapi mendalam. Saya anggap sebagai pencetus semangat sempena masuk sem akhir ini. Dr. di kuliah syariah gemar memberi nasihat dan motivasi terlebih dahulu sebelum kami mulakan pelajaran. Mudah masuk radar dan buka hati seluasnya menerima ilmu baru. Tak kisah ilmu apa pun yang kita belajar, penentu pada sesuatu ilmu yang diperoleh adalah dari dalam diri kita.


Bila diterjemahkan ke dalam bahasa melayu, nampak kelakar kan? Barulah saya faham kenapa orang kata, " zouq baca dalam bahasa arab lebih rasa dibandingkan dalam bahasa melayu ". 


Doakan, moga sem akhir ini saya dan sahabat2 all-out mengikut kadar kemampuan. Dapat memuntijkan masa dan tenaga pada akademik dan DnT. Emosi dan tekanan sebolehnya dielakkan. Gangguan-gangguan luar seperti gadjet, internet dsb dapat dikawal mengikut keperluan. Moga usaha, amalan dan tawakal diserahkan sepenuhnya pada Dia.


--------------------------------------------------------------------------------------



[PENANGAN FINAL YEAR EXAM]

Saya belajar dari pengalaman senior-senior lepas(especially akhawat) cara mereka mengendalikan diri mereka ketika berada di dalam fatrah study leave. Semestinya, fatrah ini kita akan berada dalam keadaan sangat stress disebabkan oleh beberapa faktor antaranya seperti lambat catch-up, suasana rumah, emosi yang tidak stabil, tuntutan sekeliling yang pelbagai dan macam-macam lagi.
Mengambil prinsip when-we-put-ourselves-under-stress-we-can-do-anything-and-everything-no-one-can-imagine, saya terpanggil untuk menulis post ini kerana ditakuti tenaga positif yang pada asalnya elok untuk digunakan untuk belajar, menjadi cas negatif yang akhirnya menatijahkan 'anything' dan 'everything' yang tidak elok.


1. Susun masa dan disiplin.
Hal ini teramat penting jika anda seseorang yang mempunyai jawatan penting di dalam sebuah persatuan atau jemaah, atau mempunyai urusan penting(pertunangan, akad nikah dll) ketika fatrah ini. Boleh jadi, kerja anda semakin bertambah ketika fatrah imtihan. Jangan tinggal terus tanggungjawab anda begitu sahaja. Maka, penyelesaiannya adalah dengan menyusun masa mengikut kemampuan anda belajar setiap hari dan disiplin. Putuskan segala aktiviti di alam maya dan didik diri untuk fokus. Learn to ignore distractions.


2. Hiasi usaha belajar dan stress anda dengan hal-hal yang baik.
Semestinya, fatrah imtihan ini wajarnya memberi impak positif pada orang-orang yang beriman. Mereka wajib berusaha sehingga darjat usaha dan diri mereka sebagai orang yang berusaha diangkat di sisi Allah SWT. Pastinya, mereka yang hangat-hangat tahi ayam adalah golongan manusia yang terlampau rugi kerana pahala usaha dilepaskan begitu sahaja, apatah lagi natijah yang tidak langsung bakal menyumbang kepada usaha.


Saranan saya, kuatkan kesungguhan dalam menjaga amalan fardi dan jangan kedekut masa untuk berlama-lama dengannya. Dengar lagu-lagu(Al-Quran apatah lagi!) yang menyegar dan membasahkan iman, dengar tazkirah, tukar angin seketika berjumpa dengan akhawat untuk sentiasa menerima nasihat mereka untuk keluar sebentar dari zon tekanan itu tadi. Jauhkanlah diri dari mencari hal-hal yang tidak wajar hanya atas nama untuk menghilangkan stres.


Tips paling baik yang saya amalkan adalah menghafal surah-surah pilihan. Sudah tentu menghafal Al-Quran ini memberi manfaat kepada diri kita sendiri. Setiap hari sama ada saya akan hafal lima ayat baru(ayat-ayat pendek) atau tiga ayat(ayat-ayat yang panjang). Kemudian ayat yang ingin dihafal diulang sebanyak 40 kali di luar solat. Testimoni saya, bila menghafal Quran di fatrah imtihan:
A) asah lagi skil menghafal dan ingat
B) menambah ayat pilihan yang boleh dibaca ketika menjadi imam
C) melegakan hati ketika terlampau risau dengan peperiksaan
Dan jangan lupa juga selang-selikan bacaan buku pelajaran anda dengan buku-buku selainnya untuk merehatkan jiwa seketika.


3. Letakkan sepenuh keyakinan kepada Allah, dan tanam bahwa yang hanya boleh diubah adalah usaha kita selaku manusia.


Bermuhasabahlah terutama di kala fakta-fakta yang ingin dihafal terlalu payah untuk masuk ke dalam kepala(bertambah elok jika setiap masa!). Boleh jadi banyak faktor mengapa terlalu payah untuk menghafal dan faktor yang memberi kesan yang paling besar adalah dosa yang tidak diminta ampun kepada Allah dan manusia.


Ada dalam kalangan kita akan diuji di bahagian ini. Berikanlah kemaafan kepada orang sekeliling dan tunaikan hak ke atas manusia(ibu ayah, keluarga, usrahmates, katibahmates, housemates dll). Boleh jadi yang menjadi ujian mengenai hal ini. Selesai ujian ini, maka senanglah Allah permudahkan urusan fakta masuk ke dalam otak itu tadi. Malah, mintalah doa dari mereka kerana itu juga salah satu doa yang dimakbulkan.
Selamat maju jaya buat semua mengharungi fatrah imtihan ini.
Bismillah, mari kita melangkah penuh kemenangan.


-----------------------------------------------------------------------------------

Terima kasih tak terhingga kepada sahabat yang share post ini di facebook. Banyak manfaat bila baca. Terasa ada nafas baru untuk meneruskan nafar perjuangan di bumi Urdun.
Tips-tips dalam post di atas, 100% tulisan ukht "mylittlepencil", akhawat Mesir.
Hampir dua tahun hidup dalam 'curiousity' ,
akhirnya baru tahu nama sebenar di sebalik nama pena "mylittlepencil".



Walaupun kita tak kenal, nak ucapkan juga "Jazakillahu khayran, ukhty".
 

B)




-nafmri-
Pelajar sem akhir.
Universiti Yarmouk, Jordan.



Monday, September 21, 2015

Cuti Soifi : #3 Jaulah Wadi Rum 2015







Jalan dakwah ini seperti titisan air. Ia akan menembus dan membelah batu, tapi butuh waktu yang tidak sebentar.


Jika titis-titis ini digabung menjadi satu, ia akan menjadi arus. Itulah yang diperlukan dakwah. Begitu ia menjadi arus, ia akan menghanyutkan. Begitulah amal ukhuwah.


Seperti menggabungkan huruf yang terpisah-pisah agar menjadi satu dan bisa dibaca.
Dalam Dekapan Ukhuwah...







12.13 am


210915
Bayt Inqaz
Irbid, Jordan.



Monday, September 14, 2015

Cuti Soifi : #2 Kipidap DonGibap



Ada hikmah menjadi skuad tabah Irbid sementara ramai yang keluar travel atau pulang ke Malaysia. Selain tengok-tengokkan 'pejabat', 'kereta', 'rumah' seperti yang diamanahkan oleh mas'ulah TTK (heheh), banyak perkara saya boleh buat dan asah skill, I guess so. Tapi, utuk melaksanakannya, perlukan perancangan yang rapi.




" Akak, jual lah banana ball akk yang gebu-gebasss tuuu! Go, akak go! Ana sokong akak dari belakang. Yukenduit....! Kipidap....! DonGibap..!"




Seloroh seorang ukhty memberi semangat melalui komen di FB. Adeh..Rosak bahasa sungguh! Tergelak sendiri membaca komen. Cara dia mengolah bahasa dah terbayang bagaimana reaksi semangatnya. Ceria sentiasa.


Berbalik pada hadaf cuti, kami aturkan meeting bersama. Senaraikan aktiviti yang boleh melibatkan semua akhawat yang brada di Irbid. "Tak nak bagi akhawat kita 'merepuuut'....." kata seorang ukhty. Ada benarnya pada fasa ayat, "Pemuda dan masa lapang = maksiat". Jika tidak disibukkan, kita akan cenderung duduk di rumah, menghadap skrin laptop, atau lebih bahaya jika tangan mula menggatal untuk lakukan pekerjaan yang kurang manfaat. Ya, saya tulis kerana saya sendiri pernah melalui zaman sebegitu. Manusia sentiasa silap, tapi melalui kesilapan kita belajar untuk bangkit menjadi lebih baik.


Selain hadaf aktiviti bersama akhawat, hadaf sendiri tetap ada. Bukan saya seorang, tapi bersama dua orang lagi teman jatuh bangun selama 4 tahun di sini sebagai satu team. Demi meraikan kejatuhan wang ringgit :D, pada masa yang sama kami cuba melatih bersikap mandiri untuk menambah pendapatan sendiri. Misi ini kami tak ambil serius sangat. sekadar suka-suka isi masa lapang asah skill berniaga dan penuhi masa cuti dengan peluang yang ada. Ambil contoh Rasulullah mencari sumber pendapatan dengan berniaga.


Mungkin sebab saya jenis yang tak gemar bergantung pada orang, dan suka cabar diri dengan kesusahan. Kalau boleh hasilkan sesuatu dengan usaha sendiri, teruskan dan realisasikan. Manisnya sebuah kejayaan selepas kesusahan, itu yang best!



Dan akhirnya..






Bila lihat gambar cekodok pisang a.k.a 'banana ball' >.< , teringat satu fatrah kesusahan yang tak akan lupa dalam sejarah tarbiyah di bumi Jordan. Waktu itu ketika kakak-kakak murabbi katibah kami sangat menggalakkan untuk pergi berjaulah, salah satu wasilah tarbiyah yang luar biasa kesannya. Dicadangkan pula tempat-tempat jaulah seperti Spain, France, UK, Ireland. Perkara pertama yang menjengah minda saya saat itu, "Aduh, mesti perlukan duit yang banyak!" desis hati kecil. Tiba-tiba seorang kakak bersuara, "Tak apa, kalau antunna tak cukup duit, akhawat akan tampung." Uishh...banyaknya duit akhawat.


Pada awalnya, memang saya tarik diri, tapi bila bawa berbincang kepada keluarga, ayah membalas, "Tak apa... duit boleh dicari tapi peluang nak pergi tempat-tempat sebegitu hanya sekali. Ayah sebolehnya mahu anak-anak global, round the world, lihat dunia!" semangat ayah memberi saranan. Terkesima lah juga beberapa saat, melihat respon ayah begitu.


Bermula dari situlah, membulatkan tekad untuk pergi juga. Akhirnya tertubuh beberapa team jaulah mengikut negara dan hadaf masing-masing. Dalam setiap team, kami akan senaraikan jumlah kewangan yang diperlukan dan perincikan gerak kerja untuk capai target.



"Oh... ini rupanya maksud akhawat akan tampung...Hmm..Hmm.."



Banyak drama dan tribulasi~
Banyak juga air mata yang membanjiri~



Kalau nak cerita lebih, panjang pula nanti. Boleh jadi satu post lain. Tapi saya ringkaskn, akhirnya kami capai target juga untuk berjaulah. 1490JD berjaya dikumpul. Nak tahu dalam ringgit berapa, cuba darab 4.7 (currency ketika itu).



Sebahagian hasil jualan cekodok pisang inilah saya dapat jejakkan kaki ke Spain dan France.
Tak lupa juga bantuan akhawat yang tak putus-putus beri sokongan sepanjang 3 bulan gerak kerja kami berlangsung.


Insya-Allah ada masa dan waktu, saya tulis satu post khas perjalanan sebelum, semasa, dan selepas jaulah tarbawi kami bersama akhawat.



Trplets adik manis Kak Um :)
Nadirah Nadia Sa'adah




Bayt Inqaz.
11.30pm.










Saturday, September 5, 2015

Cuti Soifi : #1 SHE





The earth has music for those who listen.














Stay close to nature and keep breathing.
It will never fail you.




030915
SHE
Shurhabil Ecopark, Jordan.


#rehlahtarbawi #adikadik #refreshment







Monday, August 31, 2015

22



*draft since 240815*






"Along.. sanah helwah." aku sedikit membisik dan memeluknya.
"Tenkiu angah. Nanti balik, pelukkan umi ayah dan adik2 untuk along ya."
"InsyaAllah."
Tahun lepas giliran dia berbakti pada ummi ayah. Tahun ini giliranku pula. Jangan tanya mengapa tidak keduanya pulang sekali ke malaysia cuti ni. Kerana pada aku adanya dia. Pada dia adanya aku. 2 in 1 bak kata ummi.
😄

Sepulangan angah dengan satu amanah besar. Bersama along juga, angah tinggalkan satu amanah besar. Mohon jaga 'pejabat' 'kereta' 'rumah' 'harta benda' untuk angah di jordan tu baik-baik ya.
Moga dengan nikmat bertambahnya usia, seiring juga dengan peningkatan amal untuk kita bersama mencapai redhaNya. Terima kasih untuk segalanya. Lebih lagi setahun ini yang cukup menguji kita.
Allahu yubaarik fik along  ^^


240815
22 tahun.


Irbid, jordan



*****



Hanya mampu tersenyum membaca statusnya, mata melirik ke arah masa status itu dipost, "2 hours ago". Jam tangan dilihat. Oh.. sekarang dia di awanan, mesti hati dah berbunga tak sabar jumpa keluarga di Malaysia. Moga Allah pelihara perjalanan pergi dan pulang, angah. Harap tak ada orang tiba-tiba buat kejutan menanti di KLIA, :).

FB di'log out'. Terus digapai buku, sambung bacaan. Esok 25/8, esok last paper, esok exam 2 subjek berbaki dan esok juga hari terakhir untuk sem ini. Keep calm and stay focus. 
Perjalanan masih jauh.



*****








Ucapan doa sepatutnya dituju khas kepada ummi yang melahirkan, juga seorang ayah tak jemu mendidik dan mencari rezeki untuk keluarga. Tanpa mereka, tanpa doa mereka, tanpa didikan agama dan curahan kasih-sayang yang berterusan dari mereka, kita mungkin tidak terbina dengan acuan sebagai seorang mukmin dan muslim yang bermanfaat untuk ummah. Benarlah, hidup dalam iman dan islam penuh berkat. 

















Sunday, August 16, 2015

Hakuna Matata


"Hakuna Matata..."

It means no worries, for the rest of your days.







*****


14 August

Sepanjang hampir tiga tahun keberadaan kita di bumi Jordan, setiap kali balik Malaysia tak pernah satu flight, kan angah? 

Dia bakal pulang cuti sem musim panas ini.  Kepulangannya sangat dinantikan adik-adik dan keluarga di Malaysia. Mana tidaknya, dua tahun mengumpul rindu di Jordan. Bulat tekadnya untuk tidak pulang ke Malaysia tahun lepas, menyebabkan saya buat keputusan balik seorang.

"Angah nak challenge diri tak balik Malaysia 2 tahun. Macam along, masa first year tak balik, next year balik rasa puas jumpa orang-orang kat Malaysia kan..?"

Tahun ini, dia balik, saya tak balik.

Maka skop tugasan yang dijawatnya sekarang, diamanahkan kepada saya sebagai pemangkunya. Haih..Memang dari sekolah suka pass baton ya?


"Senang...ada kakak...."





15 August


Faheem.
Sebelum menapak ke bumi Jordan buat pertama kali, raut wajah ini yang tersimpan kekal dalam kotak memori. Sehinggalah usianya sudah menginjak ke tingkatan satu. Tak sedar begitu pantas masa berlalu. Perubahan demi perubahan dapat dilihat padanya.

Kini keberadaannya di alam remaja. Fasa yang memerlukan kepercayaan yang tinggi, sentuhan yang membina, dan perhatian yang lebih dalam membentuk peribadinya sebagai pemuda yang faham.


" Moga cepat matang Faheem..."




*****




We were born to be real,
not to be perfect.




Happy Birthday for both of you.











Monday, August 3, 2015

Hashtag : One Moment For Them






Bismillah wa astaghfirullah.
Alhamdulillah, syukur pada Allah atas setiap kemudahan dan kelancaran yang Dia aturkan.

Selesai satu program besar, Charity Concert (CC) yang dianjurkan Fatiha Shuib and Friends dengan kerjasama persatuan aktivis i4S (i For Syria),  TSDBJ (Tangisan Syria Di Bumi Jordan), MACS (Malaysian Arabian Cultural Society), TFTN (Teaching For The Needs), MyCARE, dan jemputan khas yang bersama-sama dengan kami iaitu Islamic Relief.

It's such an awesome progression before and after, seriously. Walaupun saya bukanlah orang atasan dalam i4S, atau pun ajk tertentu untuk konsert amal ni, tapi disebabkan salah  seorang housemate adalah mas'ulah CC, dan sebahagian ahli rumah ada yang terlibat jadi usher juga teknikal. Sebagai ahli rumah, memang terkena tempiasnya sekali sehingga sedetail-detail progression kami tahu. Segala penat lelah yang diadukan, perasaan terkejar-kejar ikut due date, balik lewat malam, semua itu kami hadap. Of course, we have to be a supportive housemate.. Support each other demi merealisasikan hadaf CC tercapai buat julung-julung kalinya dianjurkan i4S.

Pada awalnya, terlalu banyak halangan, saangat banyak halangannya sehingga kental jiwa.  Mendengar cerita dari kak Patik (Ukht Fatiha Shuib) perjalanan projek ini pada permulaan, memang boleh ternganga sampai jatuh rahang rasanya. Bagaimana dia membanting tulang bergerak  sendiri buat kertas kerja  hanya berbekal RM30 pada permulaan. PM setiap manager artis sehingga ada artis yang baru bagi jawapan di saat-saat akhir. Bagaimana susah payah kak Patik buat presentation untuk yakinkan mereka atas niat murni projek ini. Dengan nak menghadap lagi buah mulut orang-orang sekeliling.

"Biar betul kak Patik buat sorang-sorang projek ni? Siapa friends dia?"
"Macam mana dengan kewangan untuk tampung management program ni?"


Persoalan-persoalan ini memang terngiang-ngiang selagi CC ini tak dilaksanakan. Hatta kami di Jordan pun merasakan benda yang sama terutama team i4S. Sehinggakan sebelum team i4S buat pembentangan pada pihak atasan, memang dah dengar ura-ura projek ini akan ditolak serta-merta. Tapi atas perancangan Allah memang benda nak jadi, akhirnya projek ini diterima selepas kesungguhan team i4S akhawat buat pembentangan . Alhamdulillah.

Projek ini memang berisiko tinggi, macam telur di hujung tanduk. Kalau tak ada support system dari orang ramai, memang tak jadilah projek ini. Tapi, memikirkan ini lah satu-satunya cara untuk membuka mata orang ramai dan tunjukkan pada dunia tentang common sense terhadap saudara Islam Syria di bumi Jordan, maka sungguh-sungguh kami banti kak Patik realisasikan projek ini.


Selain itu memang hadaf kami untuk twist pandangan pelajar-pelajar timur tengah, pandangan mereka tentang konsert. Sebab ada juga dengar beberapa perkhabaran suruh batalkan konsert ini mentah-mentah. Ada juga suara-suara mengatakan macam nak pergi kelab malam dan banyak lagi suara-suara yang tak setuju dengan projek CC ini. Sejujurnya memang ada lah sikit rasa down, tapi saya salute the positive thinking of kak Patik,

"Tak apa, kita buat je kerja kita. Biar apa orang kata. Nanti kita akan keluarkan polisi/ etika/ guideline sebelum konsert berlangsung. We,ikhwah and akhawat, as a team, we have to make a difference for this charity concert. So, teruskan..."

*lap peluh*


 At the same time, hadaf kami juga nak meraikan RA (Rabtul Am) di Jordan. RA ini adalah orang yang bukan dalam sistem tetapi mereka menyokong kita, tidak kisah dari sudut aktivisme, program tarbawi mahupun dakwi.

" I believe, music can unite people.." -Kak Patik.

It's true akak.
Untuk pastikan perjalanan projek ini berjalan dengan lancar,  automatik teraplikasi sifat  " Khauf dan Rajaa' ". It means, takut dan berharap. Tak boleh terlalu yakin dan tak boleh terlalu risau. Hadir perasaan takut atau bimbang supaya ia tidak berlaku seperti yang orang luar faham tentang konsert tapi pada masa yang sama kita berharap, moga Allah aturkan yang terbaik perjalanan konsert dan ikhlaskan hati semua. Tak kira pihak penganjur/ artis jemputan/ penonton. Semoga biah dan attitude terjaga walaupun dalam konsert.


Saya kira, ikhwah akhawat yang terlibat menjadi usher, security dan MC paling menjiwai perasaan ini :D, sebab mereka yang diamanahkan untuk kawal suasana dewan.


And finally...



Alhamdulillah, it went well. :')


Rasa syukur tak terhingga. Berkat kesabaran semua, doa ikhwah akhawat dari Jordan, ikhwah akhawat dari Malaysia dan negara lain, doa pakcik makcik, kesungguhan AJK2 CC, Flashmobers, juga team2 yang terlibat, alhamdulillah hadaf CC ini tercapai dengan jayanya. Sebelum CC ini bermula lagi, kami selalu diingatkan untuk jaga niat, jaga mutabaah amal, dan akhlak.

Itulah pentingnya berada dalam 'kumpulan' kan? 
Eh.


*****






Slot 'Hijrah Cinta', slot khas bersama akhawat sahaja. Artis yang terlibat adalah, Mizz Nina, Kak Najiha (naqibah kak Eenaz), Kak Eenaz Mokhtar (penulis skrip) dan Kak Syilda (AWANI crew). Memang forum yang 'basah' orang kata. Kata-kata yang diucapkan para panel cukup tulus dari hati mereka. Ada juga part yang mengalirkan air mata, ini serius tak tipu.


"Sebelum kita mulakan forum, menarik juga kalau Fatihah Shuib memperkenalkan dirinya...betul tak kak Fatihah?"
"Okay lah, Sebelum saya cerita lebih tentang gerak kerja CC yang sudah dirancang 6 bulan lalu ni, saya cerita sikit lah tentang diri saya. Saya sama juga macam anda semua. Dulu bekas pelajar di Jordan. Alhamdulillah graduan dari Mu'tah pada tahun 2013. Jurusan Usul Fiqh. Bla..bla..bla..bla..  Actually, apa yang kita belajar dulu hanya atas kertas. Kita grad, bawak balik segulung ijazah, tunjuk mak ayah, we satisfied.  But...now..the thing is, what actually you want to do after you grad?"


*feeling tertampar 2 saat* 


"Apa perancangan lepas grad?"



Dilema budak tahun akhir.
Ehee~


" You know what, Nadia. Kalau awak tahu sejarah belajar Aizat and Faizal Tahir, you will be surprised with their succeed right now. You will say, diorang ni dah macam Mark Zuckerberg versi Malaysia. Nak kata kalau belajar sampai tahap SPM saja atau amik degree lagi sebulan nak grad tetiba stop, benda tu semua tak beri kesan dengan kejayaan diorang selepasnya. Because they know what they want to achieved for in life. Dan kita, sebagai orang yang faham, buatlah keputusan seperti orang yang faham dan membuka mata masyarakat dengan kefahaman yang kita faham. Buka minda, biar global! Akak cerita ni bukan nak suruh awak ikut step diorang, tapi teruskan dengan apa yang awak belajar dan apa yang awak ada sekarang. But remember, whatever choice you choose, you have to think out of the box!"


Serius rasa nak nangis dengar kak Patik cakap macam tu. wuwuu~




Lepas ikut slot Hijrah Cinta part yang disampaikan Kak Jiha, tiba-tiba datang perasaan, "Instead of fikir naik tangga (as usual my friends' target after grad, tapi untuk diri sendiri mungkin lagi 2 tahun kot. haha.) sebenarnya banyak benda lagi saya kena prepare untuk diri sendiri. Perancangan hidup pun belum betul-betul tersusun. Target untuk jadi hafizah yang saya impikan masa darjah 6 dulu pun masih samar-samar lagi.  Ilmu yang saya ada ni pun entah betul-betul hadam atau tidak? Tapi apa-apa pun, tetap bersyukur. Setiap pengalaman yang dilalui adalah perancangan Allah yang terbaik utuk kita kan?




Kak Jiha...tengok!  apa akak dah buat dengan saya nih....?! Eh. 



 *****


Untuk tahu lebih lanjut tentang CC dan siapa artis jemputannya, jemputlah LIKE page FB "One Moment For Them" dan boleh search dengan hashtag #onemomentforthem #1moment4them di laman instagram atau twitter atau FB.


Ini amanah kami untuk sebarkan kepada semua.





Lagu gembleng hasil ciptaan mereka berempat, 15 minit sebelum show.
Bila berjiwa seni, automatik tahu sendiri nod guideline masing-masing.

"Kullu hubbin minna lahum, one moment for them"




" I am no one, but i can be someone..."




Well done everyone, moga Allah jaga niat dan amal kita.






7.24 pm

3/8/2015
Bayt Islah.
Irbid, Jordan.











Wednesday, July 29, 2015

Sedekah : What you give, you get back!






Setiap malam selepas solat isya', kebiasaannya ahli rumah akan berkumpul baca al-Mulk kemudian bersurai dengan kerja masing-masing. Bermula akhir tahun lepas, ada cadangan dari seorang ahli rumah untuk nyanyi asma'ul husna diikuti bacaan buku pilihan, berjudul "Menjadi Wanita Super dengan Asma'ul Husna". Demi kelangsungan suasana ruhiy dan amal jama'ie dalam RI (Rumah Islam), kami bersetuju, sangat bersetuju! :D  "At least, bila kita sebut nama-nama Allah ni, niatkanlah sebagai zikir harian", katanya. Saya tersenyum sendiri. Aduh...nostalgia suasana perhimpunan pagi sekolah.



Sekarang kami dah sampai nama ke-79 "Al-Barr" yang bermaksud Maha Dermawan. Menghayati nama Al-Barr dapat memotivasikan diri melakukan kebaikan dan memupuk sikap dermawan dalam diri. Rasulullah bersabda, "Hendaklah kamu takut kepada api neraka dan bersedekah walaupun hanya dengan separuh kurma. Siapa yang tidak mampu, hendaklah dia bersedekah dengan tutur kata yang baik." (Direkodkan oleh Bukhari dan Muslim)




Al-Barr = Dermawan.

Sifat dermawan membawa ke arah hidup yang lapang, di dunia mahupun di akhirat. Ia adalah faktor yang mengembangkan harta seseorang. Orang yang mahu menjadikan tangannya sebagai perantara pemberian Allah kepada orang lain, dia membentangkan tangannya sebagai nikmat. Allah menjamin rezekinya di dunia dan di akhirat kelak, Allah menggantikan rezeki yang dia sedekahkan dengan curahan rahmat. 


Rasulullah bersabda, "Allah menyampaikan tiga perkara kepadamu dengan kalimat sumpah. Aku mahu menyampaikan salah satu daripada hal itu, hafalkanlah ia. Harta benda tidak berkurangan apabila kamu menyedekahkannya. Tidak ada seorang pun yang bersabar atas kezaliman yang ditimpakan kepadanya kecuali Allah menambahkan kemuliaan kepadanya. Tidak ada seorang pun yang membukakan pintu bagi orang yang meminta pertolongan daripadanya kecuali Allah menjauhkan kefakiran daripadanya." (Ibnu Majah)


Sebuah hadis kudsi menyebutkan, Allah memberikan perhatian khusus kepada orang yang dermawan. Allah berkata, "Bersedekahlah, nescaya aku memberikan rezeki kepadamu. Tangan Allah selalu penuh dengan kurnia dan ia tidak habis kerana sedekah yang diberikan oleh para dermawan pada waktu siang mahupun malam. Tidakkah kamu tahu, Allah mencurahkan rezeki  semenjak Dia menciptakan langit dan bumi? Kurniaan Allah tidak pernah habis dan singgahsana Allah itu berada di atas air. Pada tanganNya, terdapat timbangan yang direndahkan dan diangkat." (Bukhari)


Allah berkata, "Katakanlah: Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya dan Dia menyempitkan  rezeki bagi siapa yang  dikehendakiNya. Allah menggantikan apa sahaja yang kamu nafkahkan. Dialah pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.  [ Saba' : ayat 39 ]




Bersedekah menjauhkan malapetaka

Ada kisah menarik berkaitan dengan sedekah ni. Saya harap pembaca masih bersabar membaca tulisan ini sampai habis. Serius menarik. 

Pada suatu hari, Nabi Isa berjalan di dalam sebuah dusun.. Dalam dusun itu, tinggal seorang tukang cuci baju. Penduduk dusun yang melihat kehadiran nabi Isa mengadu kepadanya, "Wahai nabi, tukang cuci itu selalu mengoyak pakaian kami. Tolonglah berdoa kepada Allah dan memohon supaya dia tidak dapat membawa bungkusan baju itu ke rumahnya".

Nabi Isa pun berdoa, "Ya Allah, janganlah Engkau biarkan dia pulang dengan bungkusan baju itu."

Pada waktu itu, tukang cuci itu sedang dalam perjalanan pulang ke rumah bagi mencuci pakaian sambil membawa tiga potong roti. Di tengah perjalanan, seorang abid menyapanya dan bertanya, "Adakah engkau membawa makanan? Sudah lama aku tidak makan."

Tukang cuci itu pun memberikan sepotong roti kepadanya. Kemudian abid itu berdoa, "Semoga Allah mengampunkan dosamu dan menyucikan hatimu."

Sesudah abid itu habis memakan rotinya, tukang cuci itu pun memberikan sepotong roti lagi lalu abid itu berdoa, "Semoga Allah mengampunkan dosamu yang lalu dan yang akan datang".

Apabila abid itu habis memakan roti itu, tukang cuci memberikan rotinya yang terakhir. Sekali lagi , abid itu berdoa, "Semoga Allah membina sebuah rumah untukmu di syurga."

Selepas itu, tukang cuci pulang ke rumahnya dengan selamat. Orang-orang di dusun itu kehairanan kerana mereka meletakkan seekor ular berbisa dalam bungkusan yang dibawa oleh tukang cuci tadi. 

Mereka melaporkan hal itu kepada Nabi Isa. Nabi Isa pergi berjumpanya dan bertanya, "Apakah yang kamu lakukan hari ini?" Tukang cuci itu menjawab, "Saya bertemu dengan seorang abid yang sedang beribadat di atas bukit, dia meminta rotiku dan aku berikan kepadanya tiga potong roti. Bagi setiap potong roti yang aku berikan, dia mendoakanku." Nabi Isa berkata, "Bawa ke sini bungkusan yang kamu bawa tadi."

Dia pun mengambil dan menyerahkan bungkusan itu kepada Nabi Isa. Apabila Nabi Isa membukanya, beliau melihat seekor ular hitam dengan mulut terikat. Nabi Isa bertanya kepada ular itu, "Wahai ular, bukankah kamu dimasukkan dalam bungkusan ini bagi membunuh tukang cuci ini?"

Ular itu menjawab, "Benar, tetapi dia kemudian bertemu dengan seorang abid dan memberikan makanan kepadanya. Abid itu mendoakannya, para malaikat mengaminkan doa itu sehingga Allah mengutuskan malaikat bagi mengikat mulutku."  Kemudian Nabi Isa berkata, "Wahai tukang cuci! Perbaikilah amal perbuatanmu, sesungguhnya Allah mengampunkan dirimu berkat sedekahmu."






Manfaat Bersedekah.

Menurut Rasulullah s.a.w, orang yang bersedekah dengan hartanya, hartanya tidak akan berkurangan, malah bertambah. Nabi juga berkata, "Tidak ada orang yang bersedekah pada siang atau pun malam hari, melainkan dia terpelihara  pada hari itu daripada mati  digigit binatang berbisa, jatuh daripada bangunan atau pun mati mendadak."


As-Samarqandi menghuraikan, bersedekah mendatngkan 10 kebaikan, lima diperoleh di dunia dan lima diperoleh di akhirat.


5 kebaikan di dunia :

1. Membersihkan harta kekayaan. Kata nabi, "Ingatlah, jual beli selalu disertai dusta dan sumpah. Oleh sebab itu, bersihkanlah hartamu dengan bersedekah."

2. Membersihkan diri daripada dosa seperti pesanan Allah, "Ambillah sebahagian daripada harta mereka sebagai sedekah bagi membersihkan dan menyucikan jiwa mereka."

3. Menolak bala dan penyakit seperti kata nabi, "Ubatilah penyakitmu dengan bersedekah."

4. Menyenangkan hati orang miskin kerana hal itu adalah sebaik-baik amal bagi orang mukmin.

5. Meluaskan rezeki seperti kata Allah, "Allah mengganti apa sahaja yang kamu sedekahkan."



5 kebaikan yang diterima di akhirat :

1. Menjadi payung atau pun perisai.

2. Meringankan perhitungan amal.

3. Memberatkan timbangan amal kebaikan.

4. Memudahkan menyeberang jambatan yang terletak di atas api neraka.

5. Meningkatkan darjatnya di syurga



*****



Entah kenapa selesai exam yang berderet baru-baru ini rajin pula mengupdate blog. Setiap hari ada saja tarbiyah peristiwa yang Allah bagi. Kalau ikutkan, hari-hari nak update. Eceh, gaya cakap macam mampu... Memang tunggang-langgang aktiviti harian kalau kerja menghadap laptop tiap-tiap hari.

Tengah update post ni pun tak sedar diri esok ada exam bertulis tajwid. Sem soifi (summer sem) kali ini, walaupun kelas 4 hari sahaja, setiap minggu rasa ada exam, hatta hujung minggu pun Dr. nak buat exam. Huhu. Doakan.


" Exam bukan Tuhan..." -quoted.


Khayr, insya-Allah.



*****



"Sem berbaki ni fokus tau Nadia, fokus! Sikit je lagi. Sikiiiit je lagi. Ana tunggu enti kat Malaysia. Nanti boleh plan sambung master sama-sama. Insya-Allah biiznillah, jika ada rezeki lebih.:')" 
-ukhty-

Rangkulannya semakin erat sebelum bergerak ke Lapangan Terbang Queen Alia. Bunyi hon tiga kali tanda pakcik teksi dah sampai di perkarangan rumah. Pelukannya dilepaskan perlahan.  Dia terus bersalaman dengan sahabat lain lalu menuruni anak tangga bersama beg rodanya.


Terima kasih ajar ana erti memberi dan ikhlas.





Doakan ana enti.. 






290715
Bayt Islah, Irbid.
Jordan.






Thursday, July 23, 2015

Menjaga Rahsia : Satu Teguran








"Enti.. sebenarnya............."
"Jangan beritahu sesiapa ya..."



Sejak di bangku sekolah, pasti ramai ada sahabat seperti ini. Gemar berkongsi rahsia atau bahasa mudahnya bergosip, kemudian diakhiri dengan ayat bersyarat, "Jangan beritahu sesiapa....".

Sebagai perempuan a.k.a akhawat, lumrah kitaran hidupnya memang sentiasa berteman. Mungkin tak semua, tapi pada kebanyakan. Teman berbicara, teman bekerja, teman study group, teman ziarah mutarabbi (cewwah), teman berkongsi makanan, teman mencurah air mata dan teman macam-macam. Itulah akhawat :D.

Tak kurang juga teman berkongsi rahsia. Sentuh bab berkongsi rahsia, sebenarnya banyak adab menjaga rahsia yang kita terlepas pandang. Dah namanya akhawat, bila dah start enjin nak bercerita memang segala tiang lampu isyarat dilanggar.  Apa yang saya nak tekankan di sini, bagaimana amanah kita menjaga rahsianya.

Bagi yang merasakan akhawat adalah segala tempat luahan hati, semua perasaan, semua rahsia, semua hal peribadi nak muayasyah, pasti akan ada situasi yang terlepas-terlepas. Satu teguran buat spesies mereka, saya sangat tak gemar anda menceritakan atau menyampai-nyampaikan hanya sekadar untuk menjadi bahan bualan atau hangatkan suasana. Tanpa sedar perbualan tentang perihal seseorang boleh jatuh ke dalam situasi mengumpat.


Bila ada seseorang ingin berkongsi sesuatu kepada anda, dan anda menjadi orang dipercayai untuk bercerita tentang perkara-perkara sulit atau perkara besar , pelihara lah sebaiknya. Jangan disampai-sampaikan tanpa kebenaran tuannya. Sebab rahsianya adalah maruahnya. Jangan sesekali dengan mudah kita membuka cerita kepada orang yang tiada kaitan. Andai rahsia itu sampai kepada orang yang tidak sepatutnya, andai rahsia itu tersebar tak kena masanya, bimbang timbul rasa yang tidak sejahtera di kalangan yang terlibat. Jangan sampai tsiqah orang lain semakin hilang terhadap kita wahai akhawat.


Serik dengan situasi begini. Kerana sikap-sikap tersirat seperti ini, sesetengah orang kurang meletakkan kepercayaan pada akhawat. 





Kerana akhirnya akhawat juga seorang manusia.




"Ada perkara yang boleh dicerita, ada perkara yang tak perlu pun dicerita.
Maka, berpada-padalah...Diam itu lebih baik.."







9.27 pm.

230715,
Bayt Islah,
Irbid, Jordan.







Tuesday, July 14, 2015

Malam al-Qadar

Medina AzZahra', Cordova, Spain.
230114.


 ~ ** Malam Al Qadar ** ~

Sayangnya, kita lebih terfokus melihat tanda-tanda mendapat Al Qadar pada alam, pada pokok, air dan lain-lain yang berada di luar diri.

Sedangkan tanda mendapat Al Qadar itu ada pada diri sendiri.

Bukankah mereka yang bertemu dengan malam Al Qadar amat bertuah kerana doa, taubat dan hajatnya “diangkat” oleh para malaikat lalu dimakbulkan Allah?

Jadi, jika seseorang mendapat Al Qadar tentu jiwanya lebih tenang, akhlaknya menjadi lebih baik dan ibadahnya (sama ada habluminallah dan habluminannas) bertambah lebat dan hebat.

Malam Al Qadar ialah malam yang paling sibuk laluan ke langit dunia (umpama trafik jam) kerana turunnya pelbagai malaikat yang tidak kira banyaknya. Meriah sungguh sampai terbit fajar.

Malaikat turun secara luar biasa banyaknya itu termasuklah yang paling tinggi pangkatnya di kalangan mereka – malaikat Jibrail.

Masing-masing ada tugasnya. Pelbagai urusan dilaksanakan oleh mereka.
Salah satu urusan ialah “bertamu dalam hati” orang Islam yang bersih hatinya. Sekali bertamu tetapi kesannya berpanjangan. Impaknya, hati orang yang pernah menjadi tempat singgah malaikat akan berubah.

Bisikan para malaikat mula mengambil tempat yang khusus dan menjadi begitu dominan dalam kehidupan seseorang itu.

Mulai detik itu bisikan kebaikan (dari malaikat) akan mengatasi bisikan kejahatan (dari syaitan) dalam hati orang tersebut.

Ya, hidup ini sebenarnya kita lalui antara dua bisikan. Pertama, bisikan “hati kecil” yang suci dan baik. Kedua, bisikan “hati besar” yang kotor dan jahat.
Bisikan ini sentiasa berperang dalam hati. Justeru, hati hakikatnya adalah wadah rebutan antara malaikat dan syaitan. Antara ilham dan waswas.

Siapa yang menang, dialah yang akan menakluki hati dan terarahlah hati itu ke arah yang dikehendaki oleh “penakluknya”.

Firman Allah:“Dan beruntunglah orang yang membersihkan dan merugilah orang yang mengotorinya.” (Surah al-Syams 91: 9-10)

Orang yang mendapat malam Al Qadar sungguh bertuah. Hasil mujahadah, doa, taubatnya pada malam berkenaan, malaikat terus bertamu dan mendominasi hatinya.

Sejak malam itu suara hati kecilnya akan sentiasa mengatasi hati besarnya.

Mujahadahnya akan terbantu.

Perjalanannya menuju Allah akan lebih terpimpin dan terjamin.

Hatinya menjadi pusat kesucian dan kebaikan… maka lahirlah yang baik-baik sahaja pada tindakan dan percakapan.

Mahmudahnya menenggelamkan mazmumah.

Itulah hati orang yang telah mendapat malam Al Qadar.

Orang lain mungkin tidak perasan pada awalnya. Ia hanya dapat dirasai oleh orang yang mengalaminya.

Rasa tenang, bahagia, lapang dan sejuk.

Kemudian sedikit demi sedikit orang lain mula ketara… Ah, dia sudah berubah. Ah, indahnya perilakunya.

Subhanallah, dia telah berubah. Apa yang ada dalam hatinya mula terserlah.

Dan itulah tanda-tanda malam Al Qadar tahun itu yang paling ketara dan terasa, bukan pada alam dan jagat raya tetapi pada diri manusia makhluk yang sempurna.

Semoga malam-malam berbaki ini, kita akan menambah pecutan amal. Tidak kiralah sama ada Al Qadar telah berlalu atau masih menanti detik untuk bertamu.

Kita tidak akan menunggu tetapi kita akan memburu.

Kita akan terus memburu sekalipun malam ganjil telah tamat dan Ramadhan sudah berakhir.

Sampai bila? Sampai bila-bila. Kerana bagi mukmin yang cintakan Allah, seolah-olah setiap malam adalah ‘malam Al Qadar’.

Al Qadar boleh datang, boleh pergi… tetapi Penciptanya sentiasa ada… sampai bila-bila. Semoga kita mati, setelah bertemu malam Al Qadar ini (1436 h) atau dalam perjalanan menuju malam Al Qadar nanti…

Persediaan menemuinya bukan dibuat  semalaman, seharian, mingguan atau bulanan.

Tetapi seluruh hayat kita adalah persediaan untuk “menemuinya”. Mengapa?

Kerana perjuangan membersihkan hati adalah perjuangan sepanjang hayat.

 Qalbun Salim (hati sejahtera) itu adalah cita-cita abadi kita!

Ya Allah, Aku hanya insan lemah, yang sedang jatuh bangun di jalan berliku menuju-Mu. Bantulah aku, kesihanilah aku, sayangilah aku… Dlm mencari keampunan dan RedhaMu dan anugerahkan aku Qalbu yg Salim wahai Ar Rahman, wahai Ar Rahim.



Copy paste Dari Ustzh Arpah.

Friday, July 3, 2015

Embrace yourself.



[Day 15th Ramadhan]


*Lets be honest with the keyboard*
Rasa macam tak ada viewers sangat untuk blog yang dah lama tak update ni.
Entri ini lebih kepada catatan sendiri sepanjang 15 akhir Ramadhan tahun ini.


*****

Last semester.
It was like a huge punch on my face.
 A big lesson for me.


Subjek berbaki kurang dari sepuluh sebelum melangkah ke alam graduasi. Walaupun  dah boleh grad bulan 8, saya berpakat dengan beberapa ukhty untuk stay lagi dua sem di bumi Jordan. Satu sem ambil subjek sikit-sikit, supaya dapat fokus lebih dan pengukuhan pelapis disini juga. 


End up, sehebat mana pun perancangan  kita pada permulaan, ia tetap tak menjamin kelancaran perjalanannya. Andai Allah susun begitu, maka begitu juga yang kita lalui. Cabaran tetap ada di tengah. Kita sendiri tak jangka. Selesai satu, datang satu. Selesai satu datang satu.
Saya belajar. Mendidik diri supaya tidak cepat gelabah atau terlalu ikut emosi dalam situasi apa sekali pun.

Cool..cool...Heh.


Sampai satu tahap, fokus yang selama ini kita jamin dapat membantu sepanjang sem yang berbaki, tak menjadi seperti yang diharapkan. Macam-macam persepsi timbul.
Bila bermain dengan persepsi, fikiran jadi celaru. Berlaga-laga antara bisikan ilham atau bisikan was-was.

" Enti ni punnn... tak perlu lah besarkan apa yang kecil.Wat lek wat cool sudaaaa... Yang datangnya sebesar semut je pun, tapi  tahap risaunya  macam gajah yang datang."

 " (-.-') Mungkin ana yang obvious sangat tak dapat control sifat kelam kabut tu. Setiap sem ana gagahkan diri, tapi iyelah, perempuan kan? Memang sekuat mana pun cuba untuk tabah, bila bertamu emosi cepat mengalah.."

" Drama betul lah enti ni..Macam klimaks cerita KCB pun ya jugak. Tak apa lah Nadia, kalau nak dibandingkan kita dengan sahabat dulu, masalah ni kecil je sebenarnya.."

"Huhu..."


*****

 Jun 2015 mostly batchmates  di Jordan grad dan pulang ke Malaysia. Tak sanggup hari-hari kena wida' mereka. Seorang demi seorang balik. Tergugat juga dengan perancangan sendiri, betul ke nak extend? Dalam hati, moga Allah tunjukkan jalan terbaik.

Setelah dapat keputusan final exam, memang  keputusan untuk extend sem itu yang terbaik. Keputusan ini menguatkan lagi untuk tidak balik ke Malaysia tahun ini.


It's okay Nadia, sekejap je nih.



Benda ni, saya tak sesalkan sangat sebab memang salah diri sendiri, siapa suruh tak fokus..meehee. Saya anggap Allah bagi peluang kedua untuk belajar betul-betul. Sem lepas, terasa hilang semangat nak belajar. Malasnya, subhanolloh.....hanya Allah yang tahu. Heh.
And of course, I never regret it. Dah lepas pun.
Insya-Allah. Pray the best for me.



"Kosongkan hati dan fikiran. Semua perkara di dunia hanya sementara. Manusia datang dan pergi. Peristiwa juga datang dan pergi. Doakanlah yang terbaik untuk semua orang. You deserve better and you are exactly where Allah wants you to be right now.
Best grad lambat, sebab Allah bagi peluang untuk hargai setiap detik-detik akhir di Jordan. Nanti sempat jumpa adik-adik yang baru datang tahun depan. Jangan lepaskan peluang cipta memori dengan mereka. Moga dapat grad dengan pulangan ilmu yang bermanfaat, mana tahu rezeki lebih boleh buka kedai bakery dan majukan Kangen Water? Hehe.", seloroh ummi.

"Ceit ummi! Heheh."







Ameen.




Keep calm
Excel in everything that we are facing now.
Love our parents.
Embrace each moment with people around us.
We have a long way to go.


So, embrace yourself!



"To understand the purpose of hardship, we have to bring it back to the purpose of our creations"
"Bad things never happen to good people"
(Yasmin Mogahed)




Kullu khayr insya-Allah.
























Sunday, June 21, 2015

Exhausted.

*self-ranting mode*

Penangan air kopi housemate.
Kuat sangat sampai satu malam tak dapat tidur.


Esoknya tunaikan janji dengan sahabat untuk riadhah pagi.
Balik rumah, settlekan edit video  fiqh yang tergendala semalam, due time sebelum 10 pagi.
Sambil-sambil loading, prepare bahan liqo.


Sebelum pergi liqo, recheck video.
Tiba-tiba ada masalah kena loading semula, penantian yang memakan masa hampir 1 jam.

*tarik nafas panjang*

Ok, sabar.
Ini hanya teknikal.
Astaghfirullah..

Then, video settled.

Tiba waktu liqo, pada awalnya fokus,bukan main.
Tanpa sedar entah bila mata terlelap, besar kecil besar kecil je baca tulisan sendiri.
Beberapa kali murabbi urut belakang nak bagi segar.
Ok, ini memalukan diri! >.<

Pengakhiran hari ini,
ada meeting selepas isya'.
Kali ini tak mampu bertahan dah.
Semua orang tegak segar-bugar dalam meeting, kita seorang dah kecundang.

Maka, inilah akibatnya,


Tak pasal-pasal dapat gambar free yang dah siap edit dari orang depan.

Hari yang FULL, macam tak cukup tanah nak lari, non-stop activity of the day!
Phew..

Moga Allah kira amal-amal ini sebagai ibadah.





Saturday, March 28, 2015

Nasihah al-Sakinah





-semalam-
15/3/2015

"Along, boleh tak buatkan video?"
"Untuk apa seha?"

"Esok birthday ayah ana. Ingat nak hantar dulu sebelum wish kat dia."
"Okay..no prob.."

"Nanti ana hantar gambar masa dia sihat dengan gambar sekarang (uzur), pastu pandai2lah along edit"
"Orait.."


*****


-pagi tadi-

16/3/2015

Beberapa orang bersahur di dapur, tiba-tiba terdengar esakan seseorang persis anak kecil. Makin kuat datang ke arah kami, terduduk.

"Ayah dah tak ada..."

Terdiam.
Kami terkedu.
Hanya doa, pelukan dan sokongan yang kami mampu berikan.
Ya Allah...kuatkan dia.

"Innalillahi wa inna ilaihi rojiuun. Allahummaghfirlahu warhamhu wa'aafihi wa'fu 'anhu buat pakcik Abdul Mannan"


*****


Selesai subuh, call famili di Malaysia untuk update keadaan terkini. Kata-kata akhir,

"Along (abang), ciumkan ayah untuk aku.."

*ok.sebak*


*****


فسبحٰن الذي بيده ملكوت كل شىء وإليه ترجعون.
( Yaasin : 83 )

"Maka Maha Suci Allah yang ditanganNya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepadaNya kami dikembalikan"

Banyak benda saya belajar dari hidupnya.

Bagaimana syukurnya bila dalam kesempitan, hargai apa yang ada, dan bagaimana dia kuat menghadapi ujianNya satu persatu sampai kebal dengan rasa susah.

Allahu yuqawwik, seha.
Walaupun jauh beribu batu dari famili, tetap sedekahkan al-fatihah dan doa untuk ayah setiap kali solat.

Doa anak soleh adalah bekal amal jariyah ayah di akhirat.


*****


Qada' qadarNya, Allah ambil semula pinjaman seorang ayah dari keluarganya tepat pada hari lahir ayahnya. Genap 50 tahun. 

Allahummaghfirlahu, warhamhu, wa 3aafihi, wa3fu 3anhu.



Saturday
280315
Bayt Inqaz
Irbid, Jordan.